Sukses

Sinyal Kepunahan Itik Alabio, Hewan Legendaris dari Banjarmasin

Liputan6.com, Banjarmasin - Hewan endemik di Kabupaten Hulu Sungai Utara (HSU), Kalimantan Selatan, itik Alabio terancam punah. Itik jenis ini merupakan salah satu jenis itik di provinsi yang terdiri atas 13 kabupaten/kota itu.

Kepala Bidang Peternakan Dinas Perkebunan dan Peternakan HSU Achmad Rijani mengemukakan ancaman kepunahan itik Alabio tersebut pada seminar uji publik Raperda tentang Pengelolaan Sumber Daya Genetik Lokal (SDGL) Kalimantan Selatan (Kalsel) di Banjarmasin, Kamis (14/12/2017).

Padahal, kata Achmad, itik Alabio tergolong jenis itik unggul karena mampu bertelur sampai 250 butir selama musim bertelur. Namun, dia melanjutkan, belakangan terjadi perkawinan silang antara itik Alabio dengan jenis entok, sehingga dikhawatirkan lambat laun keaslian itik Alabio tersebut tidak ada lagi atau menjadi punah.

"Karena nanti yang ada hanya hasil persilangan antara itik Alabio dan entok," tutur Achmad, seperti dilansir dari Antara.

Achmad menyatakan, hasil perkawinan kedua jenis itik tersebut juga memberikan keuntungan. Sebagai contoh, hasil perkawinan antara itik Alabio dengan entok saat berusia sekitar dua setengah bulan berat badannya sudah mencapai 1,5 kilogram.

 

Simak video pilihan berikut ini:

 

1 dari 2 halaman

Keunggulan Itik Alabio

Menanggapi terancam punahnya itik Alabio tersebut, Ketua Panitia Khusus (Pansus) Raperda tentang Pengelolaan SDGL Kalsel Danu Ismadi Saderi MS mengatakan, hal itu menjadi tanggung jawab pemerintah daerah (Pemda) setempat untuk melestarikan itik jenis ini agar tak sampai punah.

"Kita tidak bisa berharap banyak dengan masyarakat peternak itik Alabio tersebut untuk dari kepenuhan genetik itu. Karena mereka juga selalu berinovasi mencari yang terbaik dan lebih menguntungkan dalam usaha peternakan itik," katanya.

Oleh sebab itu, pada Perda tentang Pengelolaan SDGL Kalsel nanti juga akan mengatur tanggung jawab Pemda setempat dalam melindungi atau menjaga genetik di daerahnya dari kepunahan.

Dalam catatan perkembangan itik Alabio sempat "melegenda" karena keunggulannya tersebut sehingga merambah nusantara Indonesia dan bahkan ke mancanegara pada tahun 1980-an.

Berdasarkan pengakuan almarhum Ismail Al Banjari ketika bertugas selaku wartawan Antara di Australia, sempat memelihara itik Alabio dan mendapat perhatian masyarakat "Banua Kangoro" tersebut.

Alabio sebuah permukiman penduduk di kawasan rawa monoton, sekitar 190 kilometer utara Banjarmasin, yang juga memiliki potensi perikanan air tawar dan pernah terkenal dengan kerajinan bordirnya yang merambah pasar Arab Saudi.

Artikel Selanjutnya
Ilmuwan Taiwan Temukan Hiu Langka Berwajah bak Alien
Artikel Selanjutnya
Buaya Datangi Pantai Tempat Turis Biasa Bersantai di Australia