Sukses

Jalur Cinta di Hutan Mangrove Gorontalo Utara

Liputan6.com, Gorontalo - Gorontalo Utara (Gorut) mulai bergerak mengembangkan kepariwisataan. Setelah wisata Pulau Saronde, Gorut kini mengembangkan wisata alam mangrove. Hal itu ditandai dengan pembangunan jalur mangrove berbentuk cinta di kawasan Desa Langge, Kecamatan Anggrek.

Bupati Gorut Indra Yasin mengatakan, perlintasan cinta itu menjadi bagian dari pengembangan ekowisata hutan mangrove. Ia meninjau langsung proses pengerjaan jalur pejalan kaki di kawasan mangrove bersama jajaran pemerintah setempat pada Kamis, 6 April 2017.

Indra menilai, lokasi Pembangunan Tracking Mangrove di Desa Langge sangat strategis untuk dijadikan lokasi ekowisata alam dan mangrove. "Dengan adanya bantuan dari Dinas Perikanan dan Kelautan melalui pendanaan IFAD (International Fund for Agricultural Development) dan Dana Desa, dapat dikembangkan juga sebagai lokasi objek wisata alam maupun mangrove," ujar dia.

Pembangunan perlintasan cinta itu, kata dia, diharapkan memicu warga setempat untuk mengembangkan pariwisata kawasan mangrove secara mandiri. Apalagi, kawasan di Desa Langge itu sudah banyak dikunjungi baik oleh warga Gorontalo Utara maupun dari luar kabupaten.

Indra berharap proses penyelesaian pembangunan jalur cinta yang mencapai 90 persen itu dapat dimanfaatkan masyarakat dan pemerintah sekitar untuk mengembangkan mata pencaharian guna meningkatkan perekonomian.

Artikel Selanjutnya
Kemendes Jadikan Halmahera Barat Contoh Program Unggulan Pedesaan
Artikel Selanjutnya
Kisah Benteng Pelindung Kota Ternate Hilang Tergerus Reklamasi