Sukses

Buruh Dorong Gerobak Berisi Keluarga dari Lampung ke Purwakarta

Liputan6.com, Puwakarta - Penderitaan hidup ternyata tak membuat satu keluarga miskin ini menyerah. Abdul Gani (47), warga Kelurahan Kembangan, Kota Surabaya, Jawa Timur, nekat membawa serta keluarganya berjalan kaki dari Kampung Aren, Lampung Selatan, Lampung untuk pulang kampung.

Berbekal gerobak berisi pakaian dan beberapa perlengkapan keluarga, ia menempuh perjalanan selama 20 hari sebelum akhirnya sampai di Purwakarta, Jawa Barat.

Selama menempuh perjalanan antarpulau tersebut, Abdul beserta istri, Nurhayati (33) dan keempat anaknya, Dani (8), Fitra (5), Andi (4) dan Udin, balita yang baru berusia 10 bulan, hanya mengandalkan belas kasihan orang yang melintas di jalan untuk makan.

Untuk beristirahat, Abdul mengaku kerap menggunakan masjid atau kantor desa yang kebetulan mereka lintasi.

"Uang saya tidak cukup untuk membeli tiket perjalanan, saya hanya punya uang Rp 870 ribu, jadi saya belikan gerobak saja seharga Rp. 650 ribu, yang penting keluarga saya bisa terangkut semua," ucap Abdul di Purwakarta, Sabtu (11/3/2017).

Abdul yang berprofesi sebagai buruh arang bakar di Lampung Selatan itu, semula tinggal di mes kontrakan. Ia hanya mendapat Rp 5.000 untuk satu karung arang bakar yang diproduksi.

Dalam sehari, ia bisa menyelesaikan sebanyak 12 karung arang bakar. Abdul memiliki keinginan, kelak di Surabaya, ia bisa membuka usaha pembakaran arang sendiri.

"Sudah satu tahun delapan bulan saya kerja di Lampung, sehari mendapat Rp 60 ribu, untuk membeli gerobak itu pun saya harus menabung. Kalau bisa pulang, saya ingin buka usaha sendiri di Surabaya," tutur dia.

Kisah yang tidak disangka terjadi di tengah perjalanan keluarga Abdul Gani terjadi. Mereka dipertemukan dengan Bupati Purwakarta di salah satu ruas jalan di daerah itu saat Dedi Mulyadi tengah berolahraga untuk kemudian dibawanya ke rumah dinasnya.

Abdul Gani (47) mendorong gerobak berisi istri dan empat anaknya dari Lampung ke Surabaya, untuk pulang kampung. (Liputan6.com/Abramena)

Kepada Dedi, Abdul kemudian meminta agar dibantu biaya untuk pulang dengan menggunakan bus. Mendengar permintaan itu Dedi justru menawari Abdul dan keluarganya tiket pesawat. Namun, karena ia dan keluarga tidak membawa identitas, tawaran itu urung terlaksana.

"Saya pilih naik bus saja pak, saya takut naik pesawat, naik kereta pun enggak ada identitas," ujar Abdul sambil menitikkan air mata.

Tak hanya bisa pulang ke kampung halaman, Abdul pun diberikan modal usaha sebesar Rp 5 juta oleh Bupati Dedi untuk membuka usaha pembakaran arang. Sementara gerobak miliknya akan dikirim melalui jasa pengiriman paket.

Atas apa yang terjadi pada dirinya dan keluarga, tangis histeris Abdul dan keluarganya pun pecah. Mereka menangis sejadi-jadinya, mereka tidak menyangka ada sosok pejabat yang masih peduli dengan kehidupannya.

"Allahu Akbar, masyaallah terima kasih pak, terima kasih," ucap kepala keluarga miskin itu di tengah tangisnya sambil berulang kali merangkul badan Bupati Purwakarta tersebut.

Saksikan Live Streaming Diskusi Sepak Bola Bersama Luis Milla dan Indra Sjafri

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Marak Narkoba di Garut, Ribuan Santri Desak Kapolsek Dicopot